HOME

Maret 01, 2011

Menyiksa sesama Indonesia dengan cara yang paling “BARBAR” adalah sebuah Insiden

Dengan pemberontakan populer Turfing keluar penguasa di Tunisia, Mesir dan mungkin di tempat lain di dunia Arab, banyak analis telah berfokus pada kekhawatiran penularan di daerah lain, terutama pada sensor China laporan berita tentang gelombang protes di Tengah Timur.

Namun peristiwa Timur Tengah yang mungkin mempunyai pengaruh yang paling jauh bukanlah kebangkitan jalan''Arab''melawan penguasa otoriter, namun suara dalam referendum yang diawasi PBB bulan sebelumnya.
Orang-orang sebagian besar Afrika di selatan Sudan yang luar biasa memilih untuk memisahkan diri dari negara mereka yang didominasi Arab dan membentuk bangsa baru - hasil yang diterima oleh pemerintah Khartoum dan pendukung utama asing, termasuk China.

Hal ini telah mengikuti Deklarasi Kemerdekaan dari Serbia dengan Kosovo pada tahun 2008 yang diterima oleh sebagian besar dunia dan disetujui oleh Mahkamah Internasional, dan pengakuan sepihak Rusia dari Georgia Ossetia Selatan dan Abkhazia sebagai negara berdaulat segera setelah itu sebagai pembalasan. Ia telah meninggalkan rasa hormat terhadap integritas teritorial negara dan batas pasca-kolonial agak compang-camping.

Sudah misalnya sedang diterapkan pada masalah hak terselesaikan di perbatasan Australia dan membentuk bagian dari apa yang banyak touchiest lihat sebagai yang paling penting hubungan luar negeri kita - pertanyaan tentang Papua Barat, bagian barat dari New Guinea sekarang bagian dari Indonesia.

Sebagai Akihisa Matsuno, seorang profesor di Osaka University, menunjukkan minggu ini dalam konferensi di Sydney University Institut Studi Perdamaian dan Konflik, Sudan Selatan dan Kosovo mengambil Papua Barat keluar dari konteks biasa perdebatan tentang hak-hak dan kesalahan-kesalahan dekolonisasi dari aturan Belanda pada tahun 1962 dan tindakan''''pemilihan bebas di bawah kekuasaan Indonesia pada tahun 1969.

Kemerdekaan Kosovo adalah kasus pemisahan diri remedial: tidak ada negara mengklaim Kosova punya hak untuk menentukan nasib sendiri, tidak hanya ada prospek reintegrasi damai kembali ke Serbia atau pantat Yugoslavia. Perlindungan orang di Kosovo memiliki berat lebih dari integritas teritorial Serbia.

Sudan merdeka tahun 1956 dari pemerintahan Inggris, tetapi telah dalam perang sipil sebagian besar waktu sejak, dengan perjanjian perdamaian 2005 akhirnya mengakui referendum. Ini menunjukkan kurangnya integrasi antara wilayah diperintah oleh kekuasaan kolonial yang sama dapat membenarkan negara terpisah, Matsuno mengatakan. ''Ini berarti bahwa batas kolonial yang tidak mutlak seperti biasanya diasumsikan.''

Indonesia sendiri turun jalan ini pada tahun 1999 dengan menekankan, karena alasan-alasan politik dalam negeri, bahwa pemungutan suara Timor Timur tahun 1999 bukanlah tindakan tertunda penentuan nasib sendiri yang seharusnya diambil hanya setelah Portugis meninggalkan tahun 1975, tetapi''populer konsultasi''dengan hasil diberlakukan oleh legislatif Indonesia. Ini sebesar mengakui hak pemisahan diri untuk provinsi tersebut, Matsuno mengatakan.

Tindakan Papua Barat pemilihan bebas dipandang sebagai lelucon dari awal. Sebagai sejarawan Pieter Drooglever di Belanda dan John Saltford di Inggris telah mendokumentasikan, monitor ditendang keluar dari wilayah tersebut oleh Indonesia dalam interval tujuh tahun antara keberangkatan Belanda dan bertindak yang merupakan suara bulat oleh publik majelis 1022 dipilih sendiri, menyuap dan mengintimidasi orang Papua dalam mendukung integrasi dengan Indonesia.

Revolt telah direbus dan pecah secara sporadis sejak saat itu. hubungan Canberra dengan Jakarta masuk ke krisis pada tahun 2006 ketika 43 aktivis kemerdekaan Papua dan anggota keluarga menyeberangi Selat Torres dengan perahu motor dan meminta suaka politik.

Richard Chauvel, seorang sarjana Indonesia di Melbourne Victoria University, mengatakan dalam konferensi Jakarta merasa kemerdekaan Papua tidak dilihat sebagai ancaman satu dekade yang lalu ketika musim semi''Papua''dari sentimen yang memisahkan diri dan protes diikuti keberangkatan Timor Timur. wilayah ini telah dibagi menjadi dua provinsi sejauh ini, dan pemerintah kabupaten banyak, separatis Papua terfragmentasi, dan tidak ada bar negara Vanuatu mempertanyakan kedaulatan Indonesia (meskipun Kongres AS September lalu mengadakan sidang pertama komite di West Papua). Namun Chauvel mengatakan Papua Barat telah menjadi''''tumit Achilles 'untuk Indonesia demokratisasi selama 10 tahun terakhir. ''Papua yang terakhir dan paling sulit konflik regional Indonesia,''katanya.

''Papua telah menjadi medan pertempuran antara 'baru' dan 'tua' Indonesia. Lama Indonesia menganggap bahwa tentaranya Menyiksa sesama Indonesia dengan cara yang paling barbar adalah sebuah 'insiden'. 'Baru' Indonesia bercita-cita pendiri dalam bekerja menuju menjadi, progresif luar yang tampak, kosmopolitan, multi-etnis dan masyarakat multi-iman.''

President Soil Bam bang Yudhoyono disebut baru-baru ini melaporkan kasus penyiksaan''insiden''oleh tentara tingkat rendah, bukan hasil dari petunjuk tinggi-up. Chauvel mengatakan dia mungkin benar: ''Penjelasan lebih mungkin adalah bahwa instruksi itu tidak perlu. Tindakan ini mencerminkan budaya institusi tertanam kekerasan dalam cara anggota pasukan keamanan berinteraksi dengan orang Papua.''

Matsuno berpendapat bahwa Sudan Selatan membuat klaim Indonesia pasca-kolonial untuk Papua Barat lebih goyah, karena juga memiliki perbedaan ras, agama dan lainnya ke seluruh negeri dan telah dikelola secara terpisah di Timur bekas Hindia Belanda. ''Pertanyaan lebih bermoral''di balik penentuan nasib sendiri akan datang kedepan, katanya, faktor kegagalan''''dalam mengatur.

Sarjana Jepang melihat gema Timor Timur pada akhir 1980-an, bahkan ketika kebijakan luar negeri realis mulai mengakui kegagalan pemerintahan Indonesia di tanah: serius pelanggaran HAM, media asing menutup keluar, migran banjir, para pemimpin lokal berbalik dari pemerintah, generasi muda dididik dalam sistem Indonesia menolak untuk mengidentifikasi diri mereka sebagai orang Indonesia.

''Orang-orang muda semakin vokal dan terus mengekspos 'tidak berkelanjutan' dari sistem,''kata Matsuno. ''Memang tidak berkelanjutan dari situasi di Papua Barat tampaknya menjadi kebenaran. Hanya dibutuhkan beberapa waktu bagi dunia untuk menyadari kebenaran.''

Tidak ada yang mengharapkan satu kekuatan luar untuk campur tangan. Tapi seperti kita melihat di despotisms Arab, media baru membuat semakin sulit untuk menggambar jilbab atas penindasan. Di Indonesia yang membuka diri, kecuali Papua Barat akan menjadi lebih mencolok.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Free West Papua Video

Loading...

Dengan semangat Patriotisme yang tinggi Patriot-patriot Papua Barat dengan kekuatan yang ada mari merapatkan barisan untuk bertempur di medan perjuangan Kemerdekaan. Wa....Kinaonak